www.riaukontras.com
| Rehab Lapangan Tenis Batu Ampar Abaikan Peraturan Pemerintah No 50 Tahun 2012 | | Keren..! Sekretariat DPRD Lakukan Rapat Finalisasi Persiapan Hari Jadi Bengkalis ke - 512 | | DPRD Bersama OPD Terkait, Pansus BPBD Finalisasi Draft Ranperda | | Jaga Marwah Adat, Tameng Adat LAMR Mandau Jalin Sinergitas Dengan Aparat Keamanan | | Program Bimtek ke Bali Tak Mencerminkan Peningkatan Ekonomi Masyarakat Desa, Ini Ungkap 2 Ketua LSM | | Desa Kembung Baru Jadi Tuan Rumah di Piala Karang Taruna Rayon Bengkalis Timur Jilid VI
Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Kamis, 25 Juli 2024
 
Kerja Sama Media di Meranti Tidak Ada Transparan
Kasubag Kerjasama Media Yusran SE: Ada 5 Media Besar Tak Bisa di Kurangi Bayarannya
Editor: | Minggu, 25-02-2018 - 19:46:32 WIB


TERKAIT:
   
 

MERANTI, RIAUKontraS.com - Bagian Hubungan Masyarakat (Humas) Pemkab Kepulauan Meranti di tuding pilih kasih, atau tebang pilih dalam kontrak kerjasama, terhadap beberapa media online maupun cetak yang berada dan meliput di Kabupaten Kepulauan Meranti.

Hal tersebut dipicu perihal iklan banner atau pun advertorial yang dikelola Bagian Humas tidak transparan, dan pilih kasih dalam menentukan besarnya bayaran yang ditetapkan kepada masing-masing media. Bagian Humas juga memberlakukan kutipan kepada setiap media yang mendapat kontrak kerjasama saat pencairan dana, tidak peduli itu pencairan dana dalam jumlah besar atau pun kecil.

Perbedaan yang di maksud sangat signifikan, ada yang di bayar 4 (empat) jutaan, dan ada pula yang di bayar hingga 40 (empat puluh) jutaan. Anehnya lagi Kabupaten ini juga mempunyai media tanpa wartawan, seperti yang di akui Kasubag Kerjasama Media Yusran SE, "Masalah media tanpa wartawan itu memang benar adanya, tetapi hanya 2 (dua) persen saja, itu pun kebijakan pimpinan, yang tak bisa di ganggu gugat lagi". ujar Yusran.

Selain itu Yusran juga menambah kan, "Ada lima media besar yang tak bisa di kurangi bayarannya, dengan alasan, karena tetap saja tidak cukup jika di bagi kan". tambahnya lagi.

Tetapi sangat di sayang kan, Yusran tidak bersedia menyebut kan jumlah angka sebenar yang di peruntuk kan kepada masing-masing media, dan merahasia kan nama-nama media besar yang menjadi anak emas Pemda itu, bahkan rela dan tega terhadap dua belas media yang tidak mendapat kerjasama sama sekali.

Terkait perbedaan yang signifikan itu, Kabag Humas Helfandi, SE, MSi, mengakui tidak menemukan solusinya, meskipun tuntutan yang di ajukan para wartawan sangat sederhana, yaitu meminta sedikit bagian dari angka puluhan juta itu untuk di bagi kan kepada media yang tidak mendapat sama sekali, "Kalau kami potong kan dana mereka itu, tetap juga tidak akan cukup untuk media-media ini, dan kami juga sudah melakukan pertemuan dengan atasan, baik itu Asisten III, Sekda termasuk dengan Bupati sendiri untuk membahas masalah ini, namun hasilnya tetap sama dengan pertemuan sebelumnya, yaitu tetap pada keputusan sebelumnya, jadi saya harap pada kawan-kawan, terima saja lah dulu". kata Helfandi.

Hal ini mendapat kritikan tajam dari salah seorang awak media Riautrust.com, dan menyatakan dengan tegas menolak kerjasama tersebut, "Ini adalah suatu pelecehan terhadap rekan-rekan media, dalam pembagian harga kontrak kerjasama, seharus nya Kabag Humas tidak memilah-milah media secara berlebihan, karena ini sama saja menganggap media lain itu kecil dan tidak ada apa-apanya. Untuk itu di harap kan Kabag Humas segera berbenah, agar dapat menjalan kan kerja sesuai fungsinya sebagai penghubung masyarakat, dan memberi kan informasi kepada publik secara transparant serta memberlaku kan media secara adil, bukan menilai dan membeda-beda kan media". Ungkap wartawan Riautrust.

Di tempat terpisah, Ketua DPP LSM Perpara RI, Martin Hulu mengatakan, berdasarkan pengamatannya, diduga ada ketidaktransparanan dalam pengelolaan anggaran yang ada di Humas Pemkab Meranti saat ini. Karena menurut informasi yang di terimanya bahwa beberapa media yang tagihannya mencapai puluhan juta rupiah.

“Ini jelas tidak adil, tidak ada transparansi penggunaan anggaran belanja media dan publikasi di Humas Pemkab  Meranti. Apalagi media yang tidak ada wartawannya, dan bila ini benar, tidak menutup kemungkinan kita akan segera menindaklanjuti informasi ini,’’ ujar Martin pada Jumat (23/02).

Menurut Martin lagi, ada miliaran rupiah setiap tahunnya yang dikelola Humas Pemkab Meranti untuk belanja media dan publikasi. Anehnya para wartawan yang ada di Kepulauan Meranti selalu kesulitan untuk mendapat anggaran publikasi atas kegiatan Humas Pemkab Meranti baik iklan, advertorial atau galeri foto.

Martin juga menyayangkan, adanya perbedaan kontrak yang terlalu jauh, sementara di sisi lain ada yang tidak mendapat sama sekali. “Ini jelas tidak sehat, mengapa humas ada pelayanan istimewa pada media tertentu, bagaimana dengan nasib media lainnya,” tukas ketua LSM ini.

Martin juga meminta agar penegak hukum menelusuri persoalan ini, memeriksa PPTK-nya dan minta pertanggungjawaban Kabag Humas Pemkab Meranti terhadap dana-dana siluman yang selama ini menzholimi rekan-rekan wartawan lainnya, tutupnya.** (sgo/rkc)

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
Silakan SMS ke 081261018886 / 085278502555
via EMAIL: riaukontras@gmail.com
(mohon dilampirkan data diri Anda)


 
Berita Lainnya :
  • Kasubag Kerjasama Media Yusran SE: Ada 5 Media Besar Tak Bisa di Kurangi Bayarannya
  •  
    Komentar Anda :

     
    TERPOPULER
    1 Bansos Covid-19 Kota Pekanbaru Diduga di Korupsi Hingga 3 Miliar Satu Kali Penyaluran
    2 "MEMORI" Dari Sisilah Marga Gea
    3 Diberitakan Tentang Dugaan VC Sex, Oknum PNS MW di Nias Mencoba Intimidasi dan Melaporkan Wartawan
    4 Diduga Karena Pemasangan Selang NGT, Pasien RSUD Langsa Meninggal
    5 Penundaan Pembayaran Disetujui BCA Finance dinilai Merugikan Masyarakat, Terapkan Bunga 18/23% Lebih
    6 Kembali Diamanahkan sebagai Pj Walikota Pekanbaru, ini Program Prioritas yang Sukses Dijalankan
    7 Arta melia: Jika Ada Pungutan Biaya Untuk Calon BPD laporkan ke pihak berwajib
    8 ABG Tewas Dikamar Hotel di Bengkalis, Pelaku "SAN" Dijerat Pasal Berlapis
    9 Menelisik Geliat Prostitusi Online Kota Duri, Antara Sindikat Prostitusi dan Penipuan
    10 Dimasa Pandemi Covid-19, Parma City Hotel Diduga Sediakan PSK Pada Tamu yang Menginab
     
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman | SOP Perlindungan Wartawan | Kode Perilaku Perusahan Pers | Visi-Misi | Tentang Kami | Info Iklan
    © 2015-2022 PT. RIAUKONTRAS PERS, All Rights Reserved